27.1.17

https://docs.google.com/spreadsheets/d/1m1X_k3Y8oEBgRbB_V-vpLKFPfpfO-ym7-RQph9ze4a8/pubhtml

12.11.16

Memperringati Hari Sumpah Pemuda Lewat Puisi

SUMPAH PEMUDA
Oleh: Rizki A.P 


Lihatlah, 
Pemudaku tak seperti dulu 
Tak harus meruncingkan bambu 
Tak harus takut peluru 
Dan tak harus memerdekakanku 
Karna aku telah merdeka 
Mereka-mereka sudah tiada 
Tak lagi menjajah 
Tak lagi menyiksa Itu semua kudapatkan 
Karna pemudaku yang memperjuangkanku 
Berani membela hingga akhir hayatnya 
Aku telah menyaksikan 
Banyak yang terkapar di medan pertempuran 
Darah-darah tercecer dimana-mana 
Organ tubuh tercerai berai 
Tangisan terdengar di setiap sudut kehidupan 
Tapi, pemudaku tak takut 
Tak menyerah begitu saja 
Hingga mereka bersumpah demi aku 
Sumpah Pemuda namanya 
Itu dulu, dulu 
Sekarang aku bertanya 
Dimana sumpah yang dulu mereka gembor-gemborkan? 
Lupakah wahai pemudaku?


DIAM DAN GEJOLAK
Oleh: Ali

Hendak pergi kemana
Orang-orang hanya melalang buana
Tak tau arah dan segalanya
Hanya ingin bergugaru canda yang sederhana
Tak lebih bahkan mungkin tak ada suara makna

Entah esok maupun nanti
Sampai kapan harus begini
Hanya ingin sesuatu yang meriah padahal sepi
Dan tak ada riwayat untuk hari

Mari ubahlah segalanya
Hargai semua jasa dan budinya
Pemuda yang rela memberikan kalbunya
Secara Cuma-Cuma bagi Negaranya

Jangan mau diam dalam kekangan
Hilagkan melodi yang ada dalam kenangan
Hancurkan dengan semangat yang akan membuat berkesan
Sampai hiruk dunia dibuat mencekam


PUISI YANG MENARIK DAN EKSPRESIF

Salam Budaya!!!

Hai teman-teman pembaca, berbicara soal puisi pasti akan terbayang kata-kata nan indah yang akan membuat perasaan kita seperti di dunia tersendiri, yang mungkin berisi pesan atau suasana tertentu. Puisi dapat membuat pembaca ke dalam ilusi tentang keindahan, terbawa dalam suatu angan-angan, selain dengan keindahan penataan unsur bunyi, penciptaan gagasan, maupun suasana tertentu sewaktu membaca suatu puisi.

Sederhananya, puisi adalah bentuk gubahan terhadap bahasa yang memenuhi aspek estetik dengan cara memperhatikan bunyi, diksi, irama, dan makna khusus. Puisi dapat dibawakan dengan lebih ekspresif dan menarik dengan cara dilagukan, diberi irama atau diiringi musik yang sesuai dengan isi puisi. Pembawaan puisi dengan cara ini biasa disebut dengan musikalisasi puisi. 

BeZper dengan sub unit Teater Asal sering membawakan musikalisasi puisi di berbagai kegiatan baik eksternal dan internal nih. Yuk, kita tonton musikalisasi puisi yang dibawakan oleh Juan, Iki dan Nana saat mengisi Diesnatalis FIKES ke-2. Langsung klik  Musikalisasi Puisi BeZper UNSOED

Teks Musikalisai puisi yang dibawakan BeZper di Diesnatalia FIKES UNSOED ke-2 
Sabtu, 29 Oktober 2016 sekitar Pupukl 19:21 WIB



Melalui hari dengan gelap gulita
Menenggelamkan kalbu dalam sengsara
Tertutup dalam luka tiada tara
Terhanyut dalam waktu yang begitu lama

Awan gelap menangis
Bulan bintang enggan memperlihatkan wujudnya
Terasa hampa untuk sekian kalinya
Yang tak bisa dapat untuk di mengerti

Detik demi detik kian berlalu
Dengan nada-nada yang terdengar dalam lagu
Mengembalikan hal yang baru
Untuk hidup layaknya sang ratu

Mentari telah datang untuk menunggu
Menunggu hari yang baru menggebuh-gebuh
Lupankanlah gelap yang telah berlalu
Sambutlah mentari untuk kamu